Indonesia Patuhi Kode Internasional Perlindungan Wisatawan

sportstourismindonesia.com, phnompenh –

Indonesia mengharapkan aturan ini l menjamin keselamatan wisatawan sehingga bisa memicu kebangkitan ekonomi dan membuka lapangan kerja

Demikian Indonesia menyatakan resmi mematuhi kode internasional untuk perlindungan wisatawan yang disusun UNWTO (United Nations of World Tourism Organization/Organisasi Pariwisata Dunia).

Hal tersebut sebagai jaminan keselamatan bagi wisatawan internasional yang ingin bepergian ke berbagai negara di dunia, termasuk Indonesia.

Pernyataan ini selanjutnya ditandatangani Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno saat di Konferensi UNWTO di Phnom Penh, Kamboja, (15/6).

Menparekraf Sandiaga mengatakan kode ini merupakan komitmen bersama dari anggota UNWTO untuk menjamin keamanan dan keselamatan wisatawan yang berkunjung ke suatu destinasi serta mendorong wisatawan untuk mematuhi dan menghormati adat istiadat yang berlaku di destinasi wisata yang dikunjungi.

Aturan ini bersifat timbal balik. Jadi selain mereka mendapat perlindungan mereka juga harus mematuhi kesepakatan untuk menghargai adat istiadat, budaya, dan kearifan lokal, urai Sandiaga.

Kode Internasional Perlindungan Wisatawan ini diadopsi oleh Majelis Umum UNWTO pada sidangnya ke-24 di Madrid, Spanyol pada 2021 melalui resolusi 732 (XXIV). Sehingga, pernyataan kepatuhan Indonesia ini dinilai tepat bagi pariwisata Indonesia yang berbasiskan kearifan lokal.

“Pernyataan kepatuhan ini merupakan komitmen kita bersama untuk memberikan keamanan dan keselamatan bagi wisatawan serta menjamin keutuhan adat istiadat serta tradisi budaya kita,” tegas Sandiaga.

Dan Sandiaga juga mengajak UNWTO untuk berpartisipasi dalam sejumlah kerja sama dalam upaya meningkatkan kualitas sektor pariwisata di Indonesia.

Kerja sama tersebut menciptakan kegiatan berbagi pengetahuan antar pakar/pengelola destinasi terkait penerapan pariwisata berkelanjutan dan cara mengatasi potensi permasalahan; penyelenggaraan pelatihan dan peningkatan kapasitas bagi para profesional tentang pelatihan yang relevan dengan pemasaran pariwisata; dan menyelenggarakan konferensi pemasaran pariwisata, mengundang pemasar pariwisata global untuk memperluas jaringan dengan pemangku kepentingan global.

BACA JUGA :  Tingkatkan Pergerakkan Wisnus, Menparekraf Luncurkan CoE Kalimantan Selatan 2024

“Kami berharap dengan terjalinnya kerja sama ini maka kualitas sektor pariwisata kita semakin kuat sehingga kita bisa membangkitkan ekonomi serta membuka peluang usaha dan lapangan kerja seluas-luasnya,” ujar Menteri Sandiaga.

Turut hadir Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf, Martini Mohammad Paham.

)**BS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

− 3 = four

Sports Tourism Indonesia